MUI: Pelaksanaan Shalat Idul Adha Tetap Menyesuaikan Kondisi Faktual di Kawasannya

oleh -1.277 views
Jatim Jadi Provinsi Terbanyak Kasus Positif Corona

Sekretaris Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengimbau umat muslim Tanah Air untuk tetap menerapkan protokol kesehatan demi menjaga keselamatan bersama dari COVID-19, dalam memperingati dan menunaikan ibadah pada Hari Raya Idul Adha 1441 H.

“Hindari kerumunan yang punya potensi untuk terjadinya penularan. Apalagi tidak disiplin menggunakan masker, menjaga jarak yang bisa menjadi masalah dalam hal kesehatan dan juga keselamatan,” kata Sekretaris Komisi Fatwa MUI saat konferensi pers Media Center di Graha BNPB Jakarta, Selasa (28/07).

Mulai dari pelaksanaan shalat Idul Adha, MUI mengimbau masyarakat untuk tetap menyesuaikan kondisi faktual di kawasannya. Dalam hal ini penting bagi masyarakat untuk mengetahui risiko penularan di wilayahnya.

“Ketika kita berada di suatu kawasan yang sudah mulai terkendali, maka pelaksanaan shalat Idul Adha dapat dilaksanakan di masjid secara berjamaah. Tetapi harus tetap istiqomah menjalankan protokol kesehatan, memakai masker, kemudian wudhu dari rumah, membawa sajadah sendiri, menjaga jarak,” tuturnya.


Baca: Istiqlal Tidak Gelar Salat Idul Adha 1441H Tingkat Kenegaraan


Lain halnya jika kawasan tempat tinggal termasuk pada kategori penularan tinggi, MUI mengimbau masyarakat sebaiknya melaksanakan shalat Idul Adha tetap di rumah.

Di samping itu, saat akan melaksanakan shalat Idul Adha, masyarakat harus memastikan kodisi kesehatan diri terlebih dahulu agar tidak membahayakan diri dan orang lain.

“Kemudian juga memastikan kondisi kesehatan kita tetap fit. Ketika kita melihat bahwa diri kita sedang sakit, atau memiliki penyakit bawaan, maka sebaiknya tetap shalat di rumah saja,” tambahnya.

Sumber: https://www.bnpb.go.id/himbauan-mui-perihal-penerapan-protokol-kesehatan-disaat-idul-adha

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *